Dampak Anjloknya Harga Telur Mengakibatkan 160 Peternak di Kendal Gulung Tikar

Dampak Anjloknya Harga Telur Mengakibatkan 160 Peternak di Kendal Gulung Tikar
Peternak ayam petelur yang tergabung dalam koperasi unggas sejahtera Sukorejo membagikan 2.500 butir telur rebus kepada warga Lapas dan masyarakat, Jumat (1/10/2021). (Foto: Tribunnews)

KENDAL, LKT News - Anjloknya harga telur masih dirasakan para peternak ayam petelur di Kabupaten Kendal. Pasalnya, 160 peternak gulung tikar karena tidak bisa menyeimbangkan pendapatan dengan penghasilan selama PPKM berlangsung.

Hal itu diungkapkan Ketua Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat (Pinsar) Jawa Tengah, Suwardi saat menggelar aksi bagi-bagi telur rebus, Jumat (1/10/2021) di Kecamatan Plantungan.

Suwardi menyebutkan, saat ini tinggal 807 peternak dari sebelumnya 967 peternak yang masih bertahan di Kabupaten Kendal. 

Menurunnya jumlah peternak mengakibatkan jumlah produksi telur ayam juga turun dari 350 ton per hari menjadi 320 ton perhari.

Menurut dia, banyaknya peternak ayam petelur yang tumbang dikarenakan anjlognya harga telur selama 3 bulan terakhir terdampak PPKM. 

Bahkan, penderitaan peternak karena biaya produksi yang tidak menutup masih dirasakan sampai saat ini. Setiap 1 kilogram telur, peternak masih rugi Rp 5.000 hingga Rp 6.000.

Baca Juga : Satlantas Polres Kendal Gelar Ops Patuh Candi di Jalan Lingkar Purin dan Kota Kendal

Kondisi ini akan memicu lebih banyak lagi peternak yang tutup usaha jika harga telur tidak bisa kembali seperti semula.

"Harga belum ada perbaikan selama 3 bulan ini. Kerugian pada Juni Rp 4.000 per kilogram, Juli naik rugi Rp 5.000 per kilogram, Agustus naik jadi Rp 6.000 per kilogram sampai September 2021. Bayangkan jika dikalikan dengan jumlah produksi kami," terangnya seperti dilansir dari tribunbanyumas, Jumat (1/10/2021).

Menurutnya, anjloknya harga telur dikarenakan rendahnya serapan dari masyarakat. Permintaan rendah dipicu adanya kebijakan pemerintah terkait pembatasan kegiatan sosial kemasyarakatan selama pandemi Covid-19.

Dengan harga Rp 15.500 per kilogram saat ini, masih jauh dari harga ideal minimal Rp 20.000 per kilogram.

Baca Juga : Dilalap Si Jago Merah, Rumah di Desa Karanganyar Plantungan Kendal Ludes Terbakar

Dia juga khawatir, 18 ribu orang yang menggantungkan hidupnya di bidang peternakan ayam petelur akan terancam kehilangan pekerjaan secara bertahap. Jika pemerintah tidak bisa mengembalikan harga standar telur secepat mungkin.  

"Harga ideal Rp 20.000 saja baru bisa menutup biaya pakan ayam. Kalau harga saat ini Rp 15.500, gak akan sampai, pasti rugi," terangnya.

Namun demikian, Suwardi bersama para peternak lainnya saat ini berupaya penuh agar 18 ribu pekerja masih tetap bekerja meskipun dengan kondisi yang tidak seimbang.

Dia berharap, ada perbaikan harga minimal bisa menutup biaya produksi peternak. Misal pemerintah memberikan kelonggaran kegiatan sosial kemasyarakatan secara bertahap, membuka tempat rekreasi, dan pasar-pasar agar produksi telur bisa terserap oleh masyarakat. 

Baca Juga : Bupati Dico Bagikan Beras Gratis dari ACT Jateng Kepada Warga Kurang Mampu

"Daya beli telur rendah, bisa disiasati pemerintah dalam memberikan bantuan dengan telur dari peternak. Bisa juga dimanfaatkan untuk bantuan pencegahan angka stunting agar kami tetap bisa bertahan ke depannya," harap Suwardi.

Gerakan ASN Borong Telur

Bupati Kendal, Dico M Ganinduto berjanji, dalam waktu dekat akan mengeluarkan surat edaran (SE) kepada para ASN Kabupaten Kendal agar memborong telur dari peternak.

Kebijakan itu sudah diawali seusai menggelar audiensi dengan pelaku Koperasi Unggas Sejahtera Sukorejo. Dia berharap, hal ini bisa menjadi salah satu solusi untuk membantu para peternak telur agar bisa keluar dari masa sulit.

Baca Juga : 3.631 Pelamar Bersaing Memperebutkan 3.275 Formasi ASN dan PPPK Kendal

Disamping itu, Dico juga berkomitmen akan mencarikan solusi lain agar harga telur bisa terangkat kembali.

"Jadi ini adalah isu nasional karena harga telur masih jatuh, turun. Kami di Kendal produsen telur terbesar nomor 2 di Indonesia setelah Blitar. Kami imbau dinas borong telur dari peternak. Ke depan kami keluarkan SE ke ASN untuk melakukan aksi beli telur. Semoga jadi salah satu solusi untuk membantu peternak," ujarnya.

(Saiful Ma'sum)

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama